Tantangan dalam Industri Peternakan

Industri peternakan merupakan industri strategis karena industri ini adalah penyedia protein hewani yang sangat dibutuhkan masyarakat modern, sekaligus mampu menciptakan lapangan kerja dalam jumlah besar. Namun, saat ini Indonesia belum mampu berswasembada dua produk utama peternakan, yakni daging dan susu.

Produk peternakan seperti daging sapi masih dipenuhi dari impor (30%). Sedangkan impor susu bahkan mencapai 70%. Adapun untuk produk perunggasan yakni telur dan daging sudah bisa swasembada. Industri perunggasan merupakan industri yang memiliki struktur industri kuat, dengan didukung oleh industri pakan, bibit, sarana kesehatan ternak dan industri budidaya yang telah mapan. Tantangan di industri perunggasan adalah konsumsinya yang masih rendah dibanding negara-negara tetangga. Namun seiring dengan peningkatan pendapatan per kapita masyarakat, akan naik pula konsumsi akan telur dan daging ayam (lihat Tabel).

Menurut Wakil Menteri Pertanian Dr. Bayu Krisnamurthi beberapa waktu lalu, ada tiga permasalahan utama yang harus dihadapi oleh industri peternakan Indonesia. ”Pertama adalah masalah tata ruang, kedua berkaitan dengan struktur sistem agribisnis, dan terakhir adalah masalah kesehatan hewan dan veteriner,” ungkap Bayu. Untuk permasalahan pertama yang berkaitan dengan tata ruang, terlihat dengan semakin tersingkirnya lokasi peternakan, terutama oleh pemukiman penduduk. Sedangkan, dari struktur sistem agribisnis, saat ini kondisinya tidak berimbang, antara on farm, pengolahan, dan ritel. Dan, permasalahan terakhir adalah semakin banyaknya penyakit baru yang berasal dari hewan (zoonis). Bayu mengatakan, bahwa pada abad 21 ini, ancaman terhadap kesehatan manusia yang berasal dari hewan mencapai 60%.

Walau demikian, optimisme pertumbuhan industri peternakan datang dari pemerintah, yang menargetkan swasembada daging sapi pada 2014, pemerintah telah memberi subsidi khusus bagi industri pembibitan untuk mewujudkan target itu. Namun Direktur Manajemen Bisnis (MB) IPB, Dr. Arief Daryanto juga mengingatkan agar pemerintah memberikan kemudahan dalam hal birokrasi perijinan dalam membangun bisnis peternakan. Menurutnya, beberapa kendala yang mengurangi daya saing industri peternakan, berasal birokrasi pemerintahan yang tidak efisien, infrastruktur yang kurang memadai, kondisi politik yang tidak stabil, serta akses perbankan yang sangat terbatas. Hal-hal tersebut harus diperbaiki pemerintah agar industri peternakan bisa tumbuh lebih pesat. Tantangan lainnya adalah pemasaran produk peternakan yang sebagian besar masih berupa komoditi. ”Sebanyak 80% produk hasil ternak dijual dalam bentuk komoditi, dan hanya 20% saja yang dipasarkan dalam bentuk olahan,” tutur Arief.

Untuk strategi kebijakan ke depan, Arief Daryanto memaparkan beberapa langkah strategis yang dapat dilakukan:

Pertama,

mempertahankan kebijakan impor sapi bakalan yang telah memberi implikasi mengurangi pengurasan ternak di wilayah sentra produksi dan pada sisi lain kebutuhan daging di wilayah sentra konsumsi dapat terpenuhi, sehingga inflasi dapat ditekan. Jumlah impor sapi bakalan tersebut harus dengan mempertimbangkan tingkat pengurasan dan tingkat kemampuan produksi dalam negeri. Untuk mengetahui secara persis berapa jumlah impor yang layak dari tahun ke tahun, perlu dilakukan kajian lebih seksama.

Kedua,

pengembangan komoditas jagung domestik harus terus dilanjutkan. Hal ini disebabkan jagung merupakan komponen utama pakan ternak unggas. ”Dan lagi pula negara-negara yang memiliki daya saing tinggi dan berkelanjutan, sangat tergantung pada pasokan komoditas jagung domestik,” kata Arief. Ia mencontohkan, tiga negara utama dunia penghasil daging ayam, yakni AS (22%), Cina (15%) dan Brazil (12%). Selain itu, penghasil telur dunia yakni Cina (41%), UE (9%) dan AS (9%) juga merupakan negara penghasil jagung utama dunia. Ketersediaan pasokan jagung dalam negeri akan mampu meredam kenaikan harga pakan yang cenderung meningkat –karena jagung dunia yang semakin berkurang karena banyak tersedot untuk kebutuhan pangan (food) dan minyak nabati (fuel).

Ketiga,

perdagangan ternak karkas dengan rantai dingin untuk menggantikan perdagangan ternak hidup. Perdagangan ternak yang selama ini dalam kondisi masih hidup tidak efisien karena terlalu banyak mengeluarkan retribusi, serta risiko kematian selama perjalanan, juga berpotensi sebagai sarana penyebaran penyakit ternak. Untuk menunjang perdagangan ternak dalam bentuk karkas ini, Arief menyarankan agar pemerintah menyediakan Rumah Pemotongan Ayam dan Rumah Pemotongan Hewan modern di sentra produksi unggas di tingkat kabupaten.

Keempat,

pemerintah harus lebih serius dalam melakukan penanggulangan dan pencegahan wabah penyakit menular, khususnya penyakit Avian Influenza (AI). Kebijakan promosi keamanan mengonsumsi produk asal ternak juga sangat penting. Promosi juga sebaiknya berisi upaya peningkatan kesadaran masyarakat tentang penyakit ternak, khususnya AI dan dampaknya bagi kesehatan manusia dan industri peternakan ayam.

Kelima,

kebijakan menciptakan iklim usaha yang kondusif untuk dapat merangsang investor baik dari dalam maupun luar negeri. Beberapa faktor yang sangat berpengaruh pada baik dan tidaknya iklim investasi di Indonesia bukan hanya menyangkut kestabilan politik dan sosial, namun juga stabilitas ekonomi, serta kondisi infrastruktur dasar seperti listrik, telekomunikasi, serta prasarana jalan dan pelabuhan.

Keenam,

kebijakan pemerintah untuk mendorong agar usaha peternakan dapat berkembang lebih pesat. Di antaranya yakni dukungan agar usaha peternakan dapat berkembang secara integratif dari hulu hingga hilir mlalui kemitraan usaha. Dukungan lainnya adalah kebijakan pemerintah dalam hal perlindungan industri perunggasan domestik dari serbuan produk luar ngeri yang tidak ASUH, ilegal dan produk dumping. Fri-08

HELLO I’m PIGGY PINK

Favorite Question

♥ everything happens for a reason ♥

☻ hey girls, sekecil apapun suatu bentuk pengaruh itu, jangan sampai merubuah jati diri dan kepribadian baik anda ! ☻

☻Apapun bentuknya, fashion dari dulu selalu bagus. Dan yang berubah dari masa ke masa sebenarnya adalah postur dan sikap perempuan (Versus magz, february 2009)☻ Read the rest of this entry »

Keep Dreaming Keep Action

September 19th, 2009

kata kata mutiarakata kata mutiara

Einstein mengatakan bahwa: “Ada dua cara menjalani hidup, yaitu menjalaninya dengan keajaiban-keajaiban atau menjalaninya dengan biasa-biasa saja“.

Sekarang ini banyak selogan yang dikeluarkan oleh banyak orang yang topiknya seolah membius kita: “Stop Dreaming Start Action“.  Saya mengatakan bahwa slogan itu sepenuhnya tidak benar.

Mengapa?  Coba kita bayangkan, segala sesuatu yang Anda jalani saat ini adalah tidak lepas dari ‘dream’ atau mimpi Anda entah beberapa tahun yang lalu kan?

Sejarah pesawat terbang yang menjadi angkutan favorit saat ini berawal dari sebuah mimpi yang menjadi kenyataan.  Thomas Alfa Edison juga menemukan bolam lampu dari mimpi besar dia untuk menerangi dunia.

Jadi totally kita semua harus tetap memupuk mimpi-mimpi besar kita untuk membuat perubahan yang membantu terwujudnya dunia yang lebih maju dan bermanfaat bagi orang banyak.

Jadi dua cara untuk untuk menjalani kehidupan ini dan keduanya benar.

1. Dengan penuh keajaiban karena kita menyerahkan totally kepada Kuasa Tuhan Yang Maha Kuasa, dan

2. Dengan biasa-biasa saja, karena yaaa… memang beginilah kehidupan ini.

Dan semua orang jika ditanya, mereka justru akan memilih nomor 1, karena secara fitrah (suci) kita semua adalah ciptaan-ciptaan Tuhan Yang Maha Esa untuk selalu dekat denngan-Nya.

Jadi, mari kita jalani kehidupan ini dengan penuh ajaib, dengan selalu bersyukur setiap apa yang kita dapatkan.

Hello world!

Selamat datang di Blog Mahasiswa IPB. Ini adalah postingan pertamamu. Edit atau hapus postingan ini dan mulailah menulis blog sekarang juga!

Search